Midnight Tantrum

Akhir Agustus lalu, kami sekeluarga berlibur (again) di Mifan – Minang Fantasy di Padang Panjang Sumatera Barat. Sebenarnya bukan berlibur, saya dan abie ikut outbond di Mifan, karena boleh bawa keluarga jadinya, mas, adek dan utie ikut diboyong ke Mifan. Untungnya di Mifan ini area outbond, cottage dan wahana permainan serta kolam renangnya jadi satu kompleks. Jadi pas kami sedang outbond, anak – anak sama utie bisa maen di wahana permainan. Sewaktu break acara outbond, gantian kami yang nemani anak – anak berenang.

jalanjalanbeneran

jalanjalanbeneran

Pada malam kedua menginap, adek dan mas tidur duluan, kebetulan acara kami berlangsung sampai malam. Selesai acara, kami sempatkan nonton running man sejenak di galaxy note, maklum sebagai penonton setia, hari itu RM edisi terbaru bersubtitel inggris sudah direlease. Selepas tengah malam, adek nglilir (apa ya bahasa indonesianya?), Awalnya sih, nglilir biasa, langsung lah kami ninabobokan lagi seperti biasa. Lama – lama elakok dia nangis. Nangis jejeritan gitu, yang dia mau pun ndak jelas. Ditawarin apapun nggak mau. Dia sendiri pun nggak tahu dia maunya apa. Dia nunju – nunjuk lemari bilang mau “clana.. clana…”. Segala jenis clana yang dibawa udah diturunin tetep aja nggak mau, semuanya salahhh di mata dia. Kurang lebih setengah jam, nangisnya mulai agak turun (mungkin kecapekan kali ya?), trus endingnya dia minta clananya ditaruh di sebelah dia.

Weih, shocking midnite tantrum lah itu. Enggak pernah sekalinya adek kayak gitu, tengah malem kebangun untuk nangis – nangis gak jelas seperti itu. Emang sih, dia kalo lagi nggak enak ati waktu siang, misal menannya direbut mas, dimarahin/ gimana, kalo malem dia kadang nglilir. tapi ya Cuma ak.. uk… ajah, kalu udah dininaboboin lagi ya bakal tidur nyenyak ampe pagi. Nah ini…? aneh banget pokoknya.
Masalahnya… ternyata itu hanya permulaan sodara – sodara…..

Besok – besoknya sampai dua minggu kedepan, tiap malem adek mendapat serangan midnite tantrum itu lagi. dan durasinya gak tanggung – tanggung, pernah mencapai sejam!. Kami sudah nanya ketemen, ortu2 lain, browsing… tapi nggak ada yang tahu alesan kenapa adek kayak gitu. Setelah berhasil nenangin adek nangis, atau keesokan paginya kami nanya adek kenapa dia begitu, seolah dia nggak inget sama sekali kejadian semalam lho?. Makin aneh ajah…

Segala jenis cara udah kami lakuin buat nenangin adek, mulai dari ninaboboin, dibujukin, buat dia nyaman (setting tempat, kasih susu dll) sampai dimarahin ternyata gak ngefek buat dia. Sama sekali gak ngefek!. dia tetep nangis-gegerungan-minta iniitu yang gak jelas-diem-gak inget abis ngapain.

Wah.. jujur, itu ngganggu banget loh. Bukan masalah kenyamanan kami, tapi ngganggu jam tidur dia, jam tidur mas, nganggu dia waktu paginya (dia jadi lebih sering uring2an dan gampang nangis), dan untuk beberapa waktu emosi kami jadi nggak stabil. Tetangga aja sampai heran, “kok tumben Sufyan gitu ya?”.

Hal ini nggak boleh dibiarin kan?, setelah bingung sana sini, akhirnya kami memutuskan untuk ndiemin ajah dia. dimarahin toh nggak bikin dia tambah diem, dibujukin juga gak bikin dia tambah diem. Jadi ya kami diemin ajah, sembari diiming-imingi pelukan dengan harapan bakal buat dia nyaman (of course bolak balik ditolak, lawwong lagi tantrum).

Beberapa minggu terakhir kami amati, adek ini sedang dalam masa pembentukan jati diri. Apa – apa mau dia lakuin sendiri, dan dia itu tipe orang yang nggak mau didikte harus ini itu, seolah dia bilang “let me decide, mom!” padahal kegiatannya ya sama aja. Misal, saya mau ambil al quran buat ngaji, dia lantas bilang “bial adek yang ambilin”, yaudah saya taruh lagi, dia ambil trus kasih ke saya. habis itu dia senyum- senyum. Kalo nggak dikasih, ya nangis…Atau pas disuruh mandi/ selesai mandi, dia akan bilang “tunggu ya mi, tunggu sebental”, yaudah kami nungguin, ntar beberapa waktu kemudian dia bakal keluar dengan damai. Kalau kita yang maksa atau mbujuk dia baik2  (karena dia udah kelamaan dan kita takut dia masuk angin), wuahhhh bisa nangis dia.

Jadi, dua minggu ini kami coba betul jaga mood dia. Sebisa mungkin kita coba setting kejadian supaya seolah2 dia yang mutusin sesuatu, meski itu sebenernya mau kita, bukan dia. Lalu kami mencoba konsisten lagi menerapkan treatment yang diajarkan rasulullah, “Baca ayat kursi, Al Ikhlas, Al Falaq dan An Naas lalu niup tangan dan menggosokkan tangan dimuka dan sekujur tubuh anak2”.

Alhamdulillah….. sudah seminggu ini adek gak terserang midnite tantrum lagi. Balik ke kebiasaan asal dia, nglilir sebentar, kami kasih minum air putih dan ninaboboin maka dia akan tidur lagi. Tapi pernah semalam dia kena midnite tantrum, gara-garanya listrik mati tepat tengah malam. Adek yang jelas kepanasan tetiba bangun, rewel dan minta dinyalakan lampunya, juga minta saya maen sembunyi2an dibawah springbed (mana bisa to le???).

Alhamdulillah.. abie yang kebetulan sedang diluar kota ikutan seneng liat progress Sufyan, karena sebelum abie ke luar kota bliau sempet was – was mikir, “gimana nih umie njagain anak2 kalao adek tantrum lagi, kan kasian”. Alhamdilillah dapat pertolongan dan solusi dari Allah.

Udah ya dek… jangan kena midnite tantrum lagi ya. Semoga kami bisa jadi tim yang kompak ngadepin hal – hal begini. Amin.

*midnite tantrum mah, istilah saya sendiri gak tahu penjelasan ilmiahnya apa.

Iklan

One thought on “Midnight Tantrum

  1. Ping-balik: CHARGER | The Ordinary Trainer writes …

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s